Selasa , 26 September 2017
Home / HEALTH / Stres Sebabkan Sulit Punya Anak?
Ilustrasi

Stres Sebabkan Sulit Punya Anak?

Semarang (PIKIRANUMAT) – Anak adalah rezeki dari Allah Swt, Tuhan Yang Maha Kuasa. Apapun yang terjadi pada manusia, jika Dia berkehendak tentu akan terjadi.

Meski demikian, bagi pasangan yang menginginkan anak, tidak ada salahnya untuk mengetahui sebab-sebab yang membuat kesulitan memiliki momongan. Selain faktor rezeki, rupanya hal ini dipengaruhi pula oleh kondisi psikis orang tua. Salah satunya adaah stres.

Ginekolog Noerpramana mengatakan stres bisa membuat pasangan yang mengalami infertilitas lebih sulit lagi dalam memiliki keturunan.

“Infertilitas berbeda dengan kemandulan. Infertilitas itu adalah kekurangmampuan pasangan dalam menghasilkan keturunan, sementara kemandulan itu sterilitas,” kata dia di Semarang, Sabtu (12/11), pada “parenting class” yang digelar RSIA Kusuma Pradja Semarang.

Dokter yang berpengalaman menangani program bayi tabung itu menjelaskan stres bukan hanya soal psikis, namun bisa juga fisik, seperti tenaga terforsir dan kelelahan.

“Orang yang sudah lama ingin punya anak tetapi tak kunjung berhasil, kemudian stres. Justru dengan stres akan membuat keinginannya memiliki anak menjadi semakin sulit,” katanya.

Pasangan dikatakan infertil apabila setelah satu tahun atau 12 bulan menikah dengan melakukan hubungan seksual dalam frekuensi yang wajar, namun belum ada kehamilan.

“Malah ada yang baru menikah tiga bulan belum hamil-hamil juga sudah bingung dan datang ke saya. Ya, memang ada sebagian pasangan yang ingin langsung punya anak dan ada yang menunda,” katanya.

Namun, kata dia, pasangan yang ingin menunda punya anak sebaiknya menggunakan cara-cara yang alami, seperti senggama terputus untuk meminimalisasi dampak yang malah menyulitkannya saat ingin memiliki anak.

Secara umum, kata Pembina Yayasan Warendra Kusumapradja yang menaungi RSIA Kusuma (azl) Pradja Semarang itu, ada lima penyebab infertilitas, yakni usia, frekuensi hubungan seksual,
lingkungan, gizi nutrisi, dan stres.

“Usia paling bagus sekitar 30 tahunan. Kalau sudah di atas 35 tahun, ya, fertilitasnya turun. Frekuensi hubungan seksual, idealnya seminggu dua kali. Jangan terlalu sering, jarang juga jangan,” kata dia.

Kualitas sperma terbaik terbentuk dalam rentang waktu 3-4 hari, kata Noerpramana, jika kurang
dari itu jelas akan kurang kualitasnya, sementara jika lebih dari itu banyak sperma yang mati.

“Lingkungan juga pengaruh, termasuk pemenuhan gizi dan nutrisi secara seimbang. Orang yang sering mengonsumsi junkfood bisa berpengaruh ke fertilitas, demikian juga rokok dan alkohol,” kata Noerpramana.

Untuk penyebab khusus infertilitas, lanjut dia, disesuaikan jender, misalnya laki-laki karena kelainan anatomi dan gangguan spermatogenesis, sementara perempuan karena faktor vagina, rahim, hingga ovarium.

“Penanganan infertilitas tergantung dari penyebabnya sehingga dibutuhkan pemeriksaan. Yang penting, jaga kesehatan dan kebugaran tubuh, makan makanan bergizi, hindari rokok dan alkohol,” pungkasnya. [SR/ANTARA]

Baca Juga

YLKI: Waspadai Makanan Mi Kuning Mengandung Formalin

Medan (SI Online) – Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia, Sumatera Utara minta kepada masyarakat agar mewaspadai …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *