Penjarahan terhadap minimarket di Palu pascatsunami.

Marak Penjarahan di Palu, Jokowi: Jangan Permasalahkan Hal Kecil

Jakarta (PIKIRANUMAT)-Presiden Joko Widodo (Jokowi) menanggapi kabar maraknya penjarahan di sejumlah toko di Palu pascabencana gempa dan tsunami. Ia pun meminta masalah yang kecil agar tak dibesar-besarkan lantaran dalam kondisi darurat.

“Dalam keadaan darurat jangan mempermasalahkan hal yang kecil yang sebetulnya tidak jadi masalah dasar,” ujar Jokowi di Monumen Pancasila, Lubang Buaya, Jakarta Timur, Senin (1/10/2018) seperti dilansir Republika Online.

Jokowi tak membantah tentang adanya penjarahan masyarakat sekitar di sejumlah supermarket. Kendati demikian, menurut dia, terdapat pula toko yang memang memberikan bantuan kepada masyarakat korban gempa.

“Saya tidak melihat di lapangan seperti itu karena toko-toko tutup. Itu mungkin ada satu atau dua peristiwa. Karena, memang ada juga toko yang memberikan untuk bantu saudaranya semuanya dalam proses membantu,” kata Jokowi.

Jokowi mengatakan seusai meninjau sejumlah lokasi terdampak gempa di Palu, kondisi di lapangan masih dalam keadaan darurat. Evakuasi yang dilakukan pun belum menyeluruh lantaran terhambat oleh minimnya alat-alat berat.

“Evakuasi belum selesai, banyak tempat-tempat yang tidak bisa dilakukan evakuasi karena alat berat belum ada. Problem. Tapi, tadi malam alat berat mulai masuk ke Palu,” ujarnya.

Permasalahan lainnya yang harus segera diselesaikan, yakni pasokan makanan, air minum, serta padamnya listrik. Ia menjelaskan, dari tujuh gardu yang ada, hanya dua gardu listrik yang berfungsi.

“Yang lima ada masalah, ini yang harus diselesaikan, tapi juga tidak bisa dalam waktu singkat sehingga kemarin kita perintahkan untuk didatangkan gardu yang mobile sehingga segera itu bisa ditangani, air bisa kembali mudah didapatkan,” kata Jokowi menjelaskan. [MS/Republika Online]

BACA JUGA!

Klaim sebagai Ketum Bakomubin, Ngabalin Dilaporkan ke Polisi

Jakarta (PIKIRAN UMAT) – Pengurus Pusat Badan Koordinasi Mubaligh Seluruh Indonesia (Bakomubin) melaporkan Tenaga Ahli …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *