Yang Mau Curang, Pikir Panjang Dululah

Suasana pemilihan presiden (pilpres) kali ini sangat jauh berbeda dengan pilpres-pilpres sebelumnya. Kali ini, sebagian besar rakyat aktif mengikuti proses yang sangat penting ini. Salah satu penyebabnya adalah keyakinan mereka bahwa pilpres yang lalu penuh kecurangan.

Banyak yang percaya bahwa pada 2014 yang lalu, paslon Prabowo-Hatta memenangi pilpres. Namun, karena kemenangan mereka tipis, agak sulit untuk dipersoalkan. Dalam kalimat lain, kemenangan tipis itu sangat mudah dicurangi.

Selain kemenangan tipis, faktor-faktor yang juga membuat Prabowo-Hatta, waktu itu, menerima kekalahan adalah (1)popularitas Jokowi yang sangat tinggi, dan (2)antusias publik yang tidak sedahsyat pilpres 2019 ini. Diyakini oleh para pengamat bahwa kemenangan tipis, popularitas Jokowi, dan rendahnya antusias dan partisipasi publik untuk Prabowo membuat rakyat diam saja terhadap kecurangan pilpres 2014.

Kali ini situasinya lain. Rakyat bertekad akan memberikan kemenangan telak untuk Prabowo. Popularitas dan elektabilitas 02 sangat tinggi. Begitu juga semangat dan patisipasi publik yang mendukung mereka. Ke mana saja Prabowo atau Sandi berkunjung silaturahmi sebelum kampanye, selalu disambut membludak. Padahal, masyarakat pendukung Prabowo-Sandi datang dengan biaya sendiri, bawa makanan-minuman sendiri, tanpa ada insentif apa.

Kemudian di masa kampanye barusan, semangat massa pendukung semakin tinggi. Di banyak tempat kampanye, massa rakyat yang hadir malahan mengumpulkan donasi untuk Prabowo-Sandi. Mereka sadar bahwa yang dikumpulkan itu tidaklah mencukupi untuk keperluan kampanye. Namun, secara simbolik sumbangan itu menunjukkan bahwa mereka sangat menginginkan perubahan.

Rakyat merasa geram. Mereka tak sabar menunggu 17 April untuk mengeluarkan Jokowi dari Istana. Mereka sudah sangat muak dengan situasi Indonesia yang cukup parah karena kecerobohan Jokowi mengelola negara ini.

Inilah yang membuat popularitas Jokowi anjlok. Dan antusias publik untuk dia pun sirna. Dia ditinggalkan rakyat. Ke mana saja Jokowi pergi, selalu ‘dihajar’ publik dengan kehadiran sepi. Jokowi dan timsesnya sadar bahwa rakyat ingin Prabowo. Itulah yang ditunjukkan oleh rakyat di mana-mana. Rakyat tak sudi datang ke kampanye Jokowi meskipun disediakan berbagai daya tarik, makan-minum dan puluhan bus mewah untuk antar-jeput mereka.

Itulah pertanda jelas tentang kekelahan petahana. Tapi, Jokowi dan timses serta para pendukungnya tak akan rela menerima kekalahan. Mereka berkeras mau dua periode. Hanya saja, semua logika menunjukkan Jokowi tak mungkin bisa menang dengan cara biasa. Harus dengan cara tak biasa.

Kalau yang dimaksud ‘cara tak biasa’ itu adalah ‘cara yang curang’, pertanyaannya adalah apakah mungkin dalam kondisi seperti hari ini bisa berbuat curang?

Jawabannya, sama sekali tak mungkin. Rakyat pendukung Prabowo-Sandi sekarang banyak belajar dari pilpers 2014. Dulu, mereka bisa dicurangi. Sekarang, mereka tak mau lagi itu terjadi.

BACA JUGA!

Guru Profesi Mulia

Seseorang bisa dikatakan mulia tatkala banyak orang merasakan kehilangan saat orang tersebut meninggal. Tatkala pemakamannya …